Home / Entertainment / Penggunaan Gadget Berlebih Pengaruhi Perkembangan Anak

Penggunaan Gadget Berlebih Pengaruhi Perkembangan Anak

Loading...

Kepoin.us…

JAKARTA – Sebuah studi yang dilakukan dari National Institutes of Health dan New York University Langone Medical Center menyebutkan bahwa terpaku pada layar gadget selama berjam-jam dapat mempengaruhi perkembangan anak.

Dalam penelitiannya, waktu yang dihabiskan anak-anak mengunakan gadget meningkat. Mereka yang terpaku pada telepon, TV, dan laptop naik dari 53 menit dalam sehari untuk usia 12 bulan menjadi lebih dari 150 menit hanya dalam 3 tahun.

Dilansir Times Now News, paparan media digital harus dihindari untuk anak-anak di bawah 18 bulan, menindaklanjuti pengantar untuk anak-anak berusia 18 hingga 24 bulan dan juga, membatasi penggunaannya menjadi satu jam sehari untuk usia 2 hingga 5 tahun.

Penelitian lebih lanjut menyatakan bahwa American Pediatric Academy telah memberikan waktu layar melebihi rekomendasi untuk hampir 87% anak-anak. Penggunaan waktu layar oleh anak-anak dan kualifikasi pendidikan orang tua cenderung saling berhubungan. Anak-anak yang orang tuanya hanya memiliki ijazah sekolah menengah atau sederajat cenderung masuk dalam kategori ini. Anak kembar lebih cenderung menjadi orang yang termasuk dalam kelompok waktu layar tertinggi dibandingkan dengan anak tunggal.

Juga, penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dalam perawatan berbasis rumah, baik itu disediakan oleh orangtua, pengasuh bayi atau saudara, lebih dari dua kali lebih mungkin untuk memiliki waktu layar yang tinggi daripada anak yang berada di penitipan berbasis pusat.

Waktu layar meningkat sepanjang masa balita, yaitu pada usia 7 dan 8, tetapi terjadi penurunan penggunaan menjadi 1,5 jam per hari. Menurut peneliti, penurunan waktu layar secara bertahap diyakini karena waktu yang digunakan untuk sekolah.

Data analisis lebih lanjut dibuat dari Pembaruan KIDS, oleh pengajaran, yang termasuk Erin Bell, profesor Ilmu Kesehatan Lingkungan di UAlbany’s School of Public Health. Studi berbasis kohort yang sedang berlangsung melacak pertumbuhan, motorik dan perkembangan sosial lebih dari 6000 bayi yang lahir dari 5.000 ibu antara 2008 dan 2010 di 57 negara New York bagian utara tidak termasuk New York City.

Penelitian ini dipimpin oleh Bell, ibu dari hampir 4000 peserta Upstate Kids menjawab pertanyaan tentang kebiasaan media anak-anak mereka ketika mereka berusia 12,18, 24, 30 dan 36 bulan. Pertanyaan serupa dijawab ketika anak-anak berusia 7 dan 8 tahun. Penelitian lebih lanjut berbasis informasi demografis tentang ibu dan anak dari catatan kelahiran dan survei lainnya.

Bell mengacu pada studi kolaboratif yang dipimpin di Eunice Kennedy Shriver, Institut Nasional Kesehatan Anak dan Pengembangan Manusia. Hasil penelitian ini pun menunjukkan bahwa kebiasaan penggunaan gadget berkembang lebih awal dari yang direkomendasikan.

“Mengingat kekhawatiran bahwa peningkatan waktu layar dapat berdampak pada perkembangan anak, hasil kami menyarankan perlunya mengembangkan strategi untuk mengurangi waktu layar anak-anak pada usia yang sangat muda untuk lebih memenuhi rekomendasi waktu-layar AAP saat ini,” kata Bell.

(tdy)

Loading...

>> Sumber Berita

Check Also

Ashraf Sinclair Meninggal Serangan Jantung, Artis Indonesia…

Kepoin.us… JAKARTA – Sejumlah artis menyampaikan duka mendalam atas meninggalnya Ashraf Sinclair, suami Bunga Citra …